WORK PERMIT.docx



There is document - WORK PERMIT.docx available here for reading and downloading. Use the download button below or simple online reader.
The file extension - PDF and ranks to the Documents category.


231

views

on

Extension: DOCX

Category:

Documents

Pages: 1

Download: 36



Sharing files


Tags
Related

Comments
Log in to leave a message!

Description
Download WORK PERMIT.docx
Transcripts
WORK PERMIT A Pengertian Ijin Kerja Pada kegiatan perindustrian dikenal istilah Ijin Kerja Ada dua macam ijin kerja, yang pertama disebut “request“ dan yang kedua disebut “work permit” A Pengertian Ijin Kerja Pada kegiatan perindustrian dikenal istilah Ijin Kerja Ada dua macam ijin kerja, yang pertama disebut “request“ dan yang kedua disebut “work permit” Ijin kerja K3 (work permit) sangat berbeda dengan ijin kerja melaksanakan pekerjaan (request), sehinga semua pekerja proyek harus benar-benar memahami perbedaan dan kegunaan dari masing-masing ijin kerja ini Ijin kerja K3 sangat spesifik dan hanya berlaku bila kondisi pekerjaan tidak berubah dan maksimal (biasanya) hanya berlaku selama satu hari Bila kondisi lingkungan pekerjaan berubah (ada hujan, ganti shift, dll), maka ijin kerja harus diperiksa kembali terhadap kondisi saat ini Ijin kerja K3 yang lama bisa diganti dengan yang baru atau bila perubahan lingkungan dianggap tidak berpengaruh signifikan terhadap keselamatan kerja, maka ijin kerja dapat dipergunakan lagi Penerapan request misalnya, request diperlukan oleh kontraktor untuk meminta ijin bekerja pada Engineer Representative, misalnya untuk melaksanakan pekerjaan pengecoran di suatu lokasi atau beberapa lokasi sekaligus Ijin kerja (request) bisa diberikan untuk satu atau beberapa macam pekerjaan yang diselesaikan dalam waktu satu hari atau beberapa hari, tergantung item pekerjaan yang diajukan Beberapa pekerjaan tidak memerlukan ijin kerja, dan beberapa pekerjaan memerlukan ijin kerja sebelum pekerjaan dimulai Aturan perlu dan tidaknya ijin kerja biasanya ada dalam dokumen kontrak atau hasil kesepakatan dalam rapat koordinasi antara kontraktor dan Engineer Representatif Pekerjaan yang memerlukan ijin kerja dan ternyata dilaksanakan tanpa ijin kerja, maka biasanya bermasalah pada saat penagihan pembayarannya Hal semacam ini biasanya merupakan pelajaran dasar pada pekerjaan konstruksi dan hampir semua personil yang terlibat pada pekerjaan konstruksi sangat memahaminya dan melaksanakannya dengan baik Ijin kerja yang kedua adalah ijin kerja K3 (work permit), yang biarpun sangat penting, jarang dilaksanakan dengan baik, bahkan beberapa bukti menunjukkan tidak dilaksanakan sama sekali Hampir semua kecelakaan kerja yang terjadi pada pekerjaan berbahaya, ditemukan tidak ada ijin kerja K3 yang dikeluarkan untuk pekerjaan tersebut Ijin Kerja K3 (work permit) dikeluarkan oleh Pengawas/Supervisor/Pelaksana kepada sub kontraktor/mandor atau pekerja yang akan memasuki/melaksanakan pekerjaan yang dianggap berbahaya Bekerja di ketinggian, bekerja di ruang terbatas (sumur, plafond, gua, dsb), atau bekerja di lokasi yang berbahaya adalah sederetan jenis pekerjaan yang memerlukan ijin kerja K3 untuk memulai pekerjaan tersebut B Prosedur Pemberian Ijin Kerja Pelaksana/pengawas/supervisor akan memberikan ijin kerja K3 setelah melakukan pemeriksaan terhadap hal-hal sebagai berikut : a Kesehatan Kondisi pekerja b Kelengkapan sarana dan prasarana kerja (termasuk kelengkapan APD sesuai yang disyaratkan pada kondisi pekerjaan yang akan dikerjakan) c Tidak ada kondisi berbahaya di lokasi pekerjaan (kondisi berbahaya yang ada di lokasi pekerjaan sudah dikontrol sehingga tingkat risikonya ada pada tingkat “dapat ditolererir”) d Hal-hal lain yang berhubungan dengan keselamatan dan kesehatan kerja pada lokasi kerja tersebut Bila hasil pemeriksaan menunjukkan tidak adanya hal-hal yang dapat membahayakan pekerja dalam melaksanakan pekerjaan tersebut, maka barulah ijin kerja K3 ditanda tangani dan pekerjaan dapat dimulai dengan pengawasan dari petugas khusus (biasanya petugas K3 atau pengawas pekerjaan di lokasi tersebut) Setiap permit akan disertai dengan berbagai sertifikat lain seperti electrical, preparation /reinstatement, confined space entry, excavation, sanction for test, limit of access dan vehicle access Permit Controler berwenang untuk menolak menerbitkan work permit kalau certificate yang disaratkan tidak dipenuhi Setelah lolos dari Permit Controler permit harus diendors oleh Operating Authority (Supervisor) sebagai wakil company Performing Authority akan mendelegasikan pelaksanaan pekerjaan kepada Worksite Supervisor sebagai pemegang permit Dibawah Worksite supervisor adalah permit user yaitu orang (certified) yang melakukan pekerjaan Sebelum suatu permit diendors, Permit Controler dan /atau Area Authority (yang bertanggung jawab tentang area /space tempat pekerjaan dilakukan biasanya operator lapangan) akan memeriksa dan memastikan semuanya termasuk lokasi kerja telah sesuai dengan certificate yang disertakan C Aplikasi Work Permit Work permit dalam kasus ini diwujudkan sebagai Sistem Paspor Keselamatan Sistem paspor keselamatan untuk kontraktor telah dipergunakan secara luas baik untuk operasi di off-shore maupun on-shore pada industri minyak dan gas Mereka menyediakan suatu alat sederhana dan praktis untuk menjamin bahwa semua kontraktor yang bekerja di setiap lapangan perusahaan telah mempunyai kompetensi, mendapat induksi dan dilatih dalam hal sistem keselamatan dan persyaratan keselamatan yang minimum Sistem paspor keselamatan bervariasi dalam format dan ruang lingkupnya, tapi secara tipikal mencakup hal-hal berikut ini : a Untuk setiap kontraktor diterbitkan paspor yang ditandatangani dan diberi tanggal setelah menyelesaikan program training induksi keselamatan yang hasilnya memuaskan dan evaluasi pelatihan kompetensi atau keahlian apapun b Paspor secara umum memiliki validitas yang terbatas baik dalam jenis pekerjaan yang dilakukan kontraktor (mis hot work) maupun waktu validitas paspor tsb c Sistem paspor mensyaratkan pelatihan penyegaran dengan interval waktu tertentu yang diperlukan untuk menjaga agar paspor tetap valid d Skema pengadaan mungkin mencakup paspor dan persyaratan yang berbeda-beda untuk setiap pekerja dan supervisor e Paspor dapat berfungsi sebagai alat sederhana baik untuk kontraktor maupun personil perusahaan untuk mengecek apakah seseorang telah dilatih dan cocok melaksanakan tugas yang diberikan, dan kapan pelatihan ulang diperlukan Jika paspor tidak berlaku, kontraktor tidak dapat melakukan pekerjaan Ini memberikan insentif pada kontraktor untuk menjamin bahwa mereka memiliki hak pelatihan dan akreditasi, dan juga menjaga agar paspor mereka selalu diperbaharui f Elemen pelatihan untuk mendapatkan paspor dapat meliputi : - Pengenalan hukum K3 - Ijin kerja yang berlaku - Praktek kerja yang aman - Prosedur lock-out untuk elektrikal - Akses dan jalan masuk - Prosedur pelaporan kecelakaan & cara mendapatkan pertolongan pertama - Prosedur hot work (pengelasan dan pemotongan) - Pencegahan kebakaran dan prosedurnya - Penanganan bahan berbahaya dan resikonya serta alat pelindung diri (APD) - Manual handling - Bekerja dengan keran dan alat-alat berat - Penggalian/ekskavasi - Tool box talks - Penilaian/analisa resiko - Dalam beberapa kasus sejumlah perusahaan yang melaksanakan kegiatan secara bersama-sama untuk memperoleh dan mengembangkan sistem paspor keselamatan untuk kontraktor, hal ini untuk menghindari kebutuhan pelatihan yang tidak perlu dan berulang dimana kontraktor memerlukan paspor yang berbeda untuk setiap lokasi D Jenis surat ijin kerja Setiap pekerja baik dari company ataupun contractor harus lulus dalam training tentang prosedur “Permit To Work System” Setiap orang (biasanya kontraktor) sebagai Performing Authority jika akan melakukan pekerjaan maintenance didalam kilang harus mengajukan permit kepada Permit Controler, disini Permit Controler akan menanyakan jenis pekerjaan, lokasi, alat-alat yang dipakai (equipment) dll Jenis pekerjaan akan menentukan jenis work permit yang dipakai (Cold , Spark Potential , Hot atau Radiography Work Permit) dilihat dari dampak ataupun risiko yang ditimbulkan Misalnya apakah pekerjaan menimbulkan source of ignition, atau melibatkan nyala api, eksplosif dan sejenisnya akan memakai Hot Work Permit Spark Potential Work Permit dipakai untuk pekerjaan yang melibatkan non-intrinsically safe equipment, kamera dengan baterry, removing cover dan exposing live electrical atau koneksi instrument ke atmosphere, memakai hydraulic /air power tools dan lain-lain Pekerjaan diluar itu akan menggunakan Cold Work Permit dan tentunya spesial untuk Radiography Telah banyak bukti bahwa tidak adanya ijin kerja K3 telah menyebabkan terjadinya banyak kecelakaan kerja, sehingga sudah saatnya kita peduli dengan ijin kerja K3 saat melakukan pekerjaan berbahaya SDM adalah aset paling berharga dalam suatu perusahaan, dan sudah layak bila aset yang berharga ini dilindungi dengan cara yang baik secara memadai INSPEKSI K3 Keselamatan dan Kesehatan Kerja merupakan faktor penting dalam pelaksanaan proses produksi dalam suatu perusahaan Manajemen perusahan dan seluruh karyawan bertanggung jawab atas Keselamatan dan kesehatan kerja dilingkungan kerjanya Untuk mencapai maksud diatas maka salah satu kegiatannya adalah Inspeksi Keselamatan Kerja Inspeksi Keselamatan dan Kesehatan Kerja mempunyai peranan penting didalam program pencegahan kecelakaan Telah kita yakini bahwa kecelakaan tidak terjadi begitu saja, tetapi ada faktor-faktor penyebab yaitu : · Unsafe condition / keadaaan yang tidak aman · Unsafe action / tindakan yang tidak aman · Atau kombinasi keduanya Dengan demikian bahwa usaha- usaha untuk mencegah terjadinya kecelakaan diawali dengan mampu  menemukan faktor penyebab diatas, dengan melakukan inspeksi secara teratur, terencana dan sistimatis Maksud dan tujuan dilakukan inspeksi keselamatan kerja bukan untuk mencari kesalahan tetapi untuk menyakinkan apakah semua tata kerja dilaksanakan sesuai norma-norma keselamatan dan Kesehatan Kerja Masuk dan Tujuan diadakannya Inspeksi Keselamatan dan Kesehatan Kerja 1      Mengidentifikasi problem – problem yang mungkin terjadi 2      Mengidentifikasi kekurangan-kekurangan pada peralatan 3      Mengidentifikasi tindakan tidak standar / tidak aman pekerja 4      Mengidentifikasi dampak dari perubahan / pergantian suatu proses / material 5      Mengidentifikasi kekurangan – kekurangan dalam suatu perbaikan 6      Melokalisasi dan menetralisir bahaya-bahaya yang ada Pada prinsipnya maksud dan tujuan inspeksi adalah untuk menemukan atau mengidentifikasi unsafe action dan unsafe condition dan menentukan penyebab dasar agar dapat Melakukan tindakan perbaikan, sehingga kondisi dan tindakan tidak aman tidak sempat menyebabkan suatau kecelakaan Manfaat Inspeksi Keselamatan Kerja Disamping maksud dan tujuan diatas, suatu inspeksi Keselamatan Kerja juga mempunyai manfaat yaitu : 1      Dapat melakuakan pembetulan segera terhadap tindakan atau kondisi tidak standar ( tidak aman) yang ditemukan selama inspeksi 2      Inpeksi secara teratur dan berkelanjutan mendorong para pekerja untuk lebih tanggap terhadap tindakan tidak aman yang dilakukan oleh sesama pekerja serta akan lebih giat memeriksa kondisi tidak aman suatu alat / tempat kerja 3      Menetapkan secara tepat alat-alat pelindung keselamatan yang diperlukan untuk setiap jenis dan kondisi kerja 4      Inspeksi dapat memberikan semangat serta meningkatkan keseadaran setiap pekerja terhadap pentingnya K-3 5      Inspeksi membantu apresiasi serta sekaligus merealisasikan program K-3 dikalangan para karyawan Dalam melakukan inspeksi seseorang seharusnya tidak hanya mendeteksi atau mencari tindakan tidak standar / aman atau kondisi tidak standar / aman secara phisik, tetapi harus pula dapat mengevaluasi dan menentukan penyebab dasar, mengapa tindakan dan kondisi tidak standar / aman dapat terjadi Selanjutnya menentukan tindakan perbaikan yang harus dilakukan Sebelum melakukan inspeksi harus terlebih dahulu mengevaluasi atau menganalisa semua temuan, kerusakan atau insiden yang pernah terjadi sebelumnya, sehingga nantinya dapat memberikan pehatian khusus terhadap kondisi dan tindakan tidak aman yang berpotensi menimbulkan permasalahan K-3 Inspeksi K3 A Pengertian dan Tujuan Inspeksi Inspeksi merupakan salah satu alat kontrol manajemen yang bersifat klasik, tetapi masih sangat relevan dan secara luas sudah banyak diterapkan dalam upaya menemukan masalah yang dihadapi dilapangan, termasuk untuk memperkirakan besarnya resiko Kegiatan inspeksi merupakan salah satu uapaya yang bersifat “proactive” bertujuan untuk memastikan apakah fasilitas kerja yang ada dilapangan telah dikelola dengan baik (well-managed) Dengan inspeksi, kita akan memperoleh umpan-balik yang sangat berharga bagi manajemen dalam merencakan tindakan perbaikan B Inspeksi Informal Inspeksi informal merupakan inspeksi rutin yang dilakukan oleh karyawan lapangan itu sendiri, sebagaimana seseorang melakukan kegiatann – kegiatan tetap dan teratur Suatu contoh adalah seorang pengemudi yang selalu memeriksa air didalam radiator, memeriksa minyak pelumas, dsb sebelum menjalankan mobilnya Inisiatif ini cukup efektif, karena pada dasarnya petugas lapangan adalah satu-satunya orang yang paling sering melihat untuk pertama kalinya operasi sehari-hari berlangsung Inspeksi semacam ini sangat sederhana dan alami, oleh karena itu keberhasilan program semacam ini sangat tegantung pada kesadaran dan pemahaman individu terhadap adanya bahaya bagaimana mereka mengenali potensi kecelakaan yang mungkin timbul Infeksi informal dapat meliputi kondisi-kondisi peralatan atau lingkungan kerja dibawah standar Pegawai lapangan dapat melapor langsung secara lisan kepada pengawasnya, kemudian pengawas dapat menegaskan kembali dalam bentuk tertulis Dalam beberapa hal, pengawas dapat langsung mengevaluasi serta mengambil tindakan-tindakan koreksi yang diperlukan Inspeksi ini didukung oleh suatu sistim dokumentasi yang baik tentang hasil temuan dan koreksi yang dilakukan oleh pengawas Dokumen semacam ini akan mencerminkan tingkat kepedulian perusahaan terhadap aspek keselamatan, dan sekaligus mendorong inisiatif, kreativitas serta untuk menampung umpan balik yang datang dari karyawan lapangan Dilain pihak, inspeksi informal juga sering dianggap sebagai metode yang tidak sistematis, sebab tindak lanjutnya sering dan mudah dilupakan orang walaupun informasinya sering bersifat spesifik tetapi biasanya tidak mampu memberi gambaran menyeluruh mengenai kondisi lapangan, dan karenanya sering kategorikan tidak memenuhi kriteria sebagai suatu metode inspeksi yang baik C Inspeksi Terencana Adalah inspeksi pada suatu daerah kerja yang dilengkapi dengan daftar periksa agar segala kemungkinan terjadinya kerugian dapat terdeteksi Menurut DNV Loss Contro Managemen Training, 1996, inspeksi terencana untuk keselamatan, secara umum dapat dikategorikan sebagai berikut : 1 Inspeksi Keselamatan dan Kesehatan Umum (General safety & Health Inspection) Adalah suatu pemeriksaan keselamatan dan kesehatan sacara umum dengan melakukan perjalanan keliling yang terencana pada seluruh area kerja Inspektur atau pemeriksa memperhatikan segala sesuatu untuk menentukan kondisi-kondisi tidak aman ditempat kerja 2 Housekeeping Inspection Adalah bbagian yang penting dari inspeksi umum terencana, inspeksi jenis ini berhubungan dengan kebersihan dan kerapihan yang meliputi : mesin dan peralatan, material, alat-alat, lantai gedung dan lain-lain 3 Inspeksi Bagian Kritis (Critical Parts Inspections) Sasaran utama dari inspeksi ini adalah untuk melihat apakah bagian bagian kritis dari suatu peralatan, mesin-mesin, bahan-bahan atau struktur, mengalami kerusakan, aus, dipasang secara tidak benar, atau disalah gunakan Bagian-bagian kritis meliputi komponen suatu mesin yang selama ini dipergunakan sebagai suku cadang Barang atau perlengkapan semacam ini apabila masih dalam penyimpanan atau gudang, sering disebut “Critical Items” Walau demikian,kedua jenis barang-barang tadi perlu dikenali, dievaluasi, dan dijaga agar selalu dalam kondisi yang baik dan aman dipakai 4 Inspeksi Perawatan Pencegahan (Preventive Maintenance Inspections) Adalah jenis inspeksi yang dilakukan untuk memelihara dan menjaga agar mesin atau peralatan tetap beroperasi sebagaimana mestinya terutama untuk mesin-mesin vital seperti turbin Alat angkat Crane Dan lain-lain Inspeksi ini dilakukan secara periodik diman sifatnya adalah pencegahan Sehingga tidak mengganggu jalannya proses, atau menghindari adanya potensi kecelakaan 5 Inspeksi Peralatan Sebelum Digunakan (Pre-use Equipment Inspection) Pemeriksaan peralatan sebelum digunakan merupakan suatu sistim untuk memastikan bahwa sistim kontrol dan sistim emergency yang utama atelah dipasang dengan baik serta dapat berfungsi sebagai manamestinya, dengan demikian kita memiliki keyakinan bahwa peralatan dapat beroperasi secara aman D Langka – Langka Inspeksi Guna tercapainya hasil inspeksi secara optimal, diperlukan beberapa tahap yang harus diikuti, sebagai berikut : 1 Persiapan Persiapan yang memadai sebelum dimulainya suatu inspeksi, akan menghasilkan hasil inpeksi yang memuaskan Pada tahap ini beberapa hal yang perlu dilakukan adalah :  Memulai dengan sikap yang positif Tidak membuat inspeksi seolah mencari-cari kesalahan  Mengetahui apa yang akan dicapai  Mempersiapkan daftar periksa (cheklist)  Mempersiapkan peralatan yang diperlukan 2 Inspeksi Setelah tahap persiapan dilakukan, selanjutnya dimulai tahap inspeksi itu sendiri Pada tahap ini, beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut :  Mengunakan rencana awal yang telah ditetapkan  Menggunakan daftar periksa (checklist)  Menekankan segi positif  Mengambil tindakan perbaikan (penting) bersifat sementara, sebelum perbaikan permanen dilakukan  Mengklasifikasi bahaya  Melaporkan barang-barang yang tampak tidak berguna 3 Mengembalikan langkah perbaikan Tahap ini merupakan tahap koreksi yaitu pengembangan langkah-langkah perbaikan atas apa yang terdeteksi saat inspeksi Banyak pilihan yang dapat dilakukan untuk memperbaiki keadaan yang tidak memenuhi standar, yang sangat berfarisi baik dalam biaya, efektifitas maupun metode kontrolnya Beberapa diantaranya mampu menguranngi peluang terulangnya kejadian serupa, tetapi ada yang sifatnya mengurangi tingkat keparahan atau besarnya kerugian apabila kecelakaan yang kita duga benar-benar terjadi 4 Tindak lanjut perbaikan Rekomendasi yang dibuat jika tanpa diikuti tindak lanjut, tidak memberikan bobot terhadap inspeksi, oleh karena itu perusahaan perlu memeriksa sistim formal yang terpola yang mampu memonitor pelaksanaan rekomendasi Rekomendasi hendaknya memuat siapa petugas yang bertanggung jawab melakukan tindakan koreksi dan tetapkan targer waktu penyelesaianya Rekomendasi-rekomendasi yang tidak disetujui atau karena sesuatu hal tidak dapat dilaksanakan hendaknya dijelaskan secara teknis tertulis mengapa demikian, dan untuk itu perlu didiskusikan dengan ketua tim inspeksi yang bersangkutan sebagai tindak lanjut rekomendasi, yaitu :  Mengeluarkan perintah kerja  Membuat anggaran dan memantau pengadaan bahan dan biaya perbaikan  Memastikan ketepatan waktu penyelesaian perbaikan  Memeriksa rencana dan jadwal kerja, ikuti jalannya proses konstruksi atau modifikasi  Memerikasa dan memastikan bahwa pekerjaan perbaikan telah selesai dilakukan secara memadai (sesuai waktu yang ditentukan), misalnya dengan memeriksa peralatan, melakukan evaluasi pelatihan yang diperlukan, atau menelaah prosedur yang ada  Menelaah kembali secara keseluruhan untuk menentukan efektifitas tindakan perbaikan, kendala atau kemungkinan timbulnya efek samping 5 Pelaporan Inspeksi Penulisan suatu laporan adalah bagian penting lain dari suatu pemeriksaan Laporan adalah dimana kita mengkomunikasikan informasi dan menghidari duplikasi pemborosan tenaga Laporan inspeksi memberi umpan balik para manajer tingkat menengah dan atas pada permasalahan keselamatan Hal ini membantu mereka membuat keputusan yang lebih baik pada peralatan, material, dan orang-orang yang dibutuhkan dalam semua unsur-unsur program, seperti pengendalian pembelian, pelatihan, peralatan pelindung dan disain tempat kerja Salinan laporan yang dibagi-bagikan, atau informasi yang diambil dari mereka, dapat bersama membantu mengidentifikasi permasalah serupa di lain area Laporan yang tertulis, dengan penggolongan bahaya, mengkomunikasikan informasi tentang kondisi-kondisi dan praktek di bawah standar lebih baik pada laporan lisan Laporan tertulis mendorong orang-orang untuk ingat apa yang harus mereka lakukan, dan melakukannya Laporan mendokumentasikan semua tindakan sehingga berusaha tidak terulang Tindakan korektif yang tidak teratur sering terjadi konflik dan pemborosan E Pemeriksaan Yang Efektif Menurut DNV Modern Safety Management 1996, terdapat beberapa point yang perlu diinspeksi dan diperhatikan saat dilakuakn pemeriksaan yaitu : 1 Kondisi Fisik Secara Umum Kondisi fisik lingkungan dan fasilitas dapat diklasifikasikan menjadi beberapa kelompok tergantung pada jenis kegiatan yang ada, peralatan yang digunakan, serta sarana penunjang yang terlibat didalamnya Contoh berikut ini menggambarkan klasifikasi untuk fasilitas operasi secara umum  Peralatan listrik : antara lain kabel, sambungan-sambungan dan ground  Peralatan mekanik : kondisi umum, perlengkapan “guarding” bagian-bagian yang berputar, bagian yang tajam atau runcing, kondisi roda gigi dan sebagainya  Tabung gas yang bertekanan  Bahan yang mudah terbakar  Perkakas tangan 2 Peralatan pencegahan dan pengendalian kebakaran  Sistem alarm dan deteksi kebakaran  Sistem sprikler  Evakuasi kebakaran  Alat pemadam api ringan  Hydrant  Pencegahan dan Pemadam kebakaran 3 Bahaya lingkungan Kerja  Bahan berbahaya dan beracun (B3) : label pada tempat B3, penanganan, pemyimpanan, pembuangan, mengatasi ceceran/polusi  Ventilasi : ketersediaan ventilasi yang memadai untuk mengatsi asap, uap, arah angin bertiup  Kebisingan : pengendalian dan pengukuran  Radiasi : pengendalian dan pengukuran  Suhu yang ekstrem  Penerangan F Frekuensi Inspeksi Makin sering inspeksi K3 dilakukan, mencerminkan makin baik usaha pencgahan keceelakaan yang dilakukan yaitu berupa banyaknya kondisi dan tindakan tidak aman yang terdeteksi Menurut CNOOC HSEGP, 2001, Inspeksi K3 dilakukan satu bulan sekali pada peralatan tetap (fixed facilities) seperti anjungan proses & produksi, dan sekali setiap dua/tiga bulan untuk “drilling/workover units” Sedangkan menurut DNV Loss control Management Training 1996, isnpeksi secara umum sering dibuat frekwensi berkisar antara bulanan sampai triwulan, kadang-kadang lebih sering dan kadang-kadang lebih sedikit Frekwensi jumlah maksimum tergantung pada tingkat dan jenis pajanan kerugian dan resiko, seperti halnya tingkat perubahan area operasi, perubahan personil, peralatan, material dan faktor lingkungan yang dapat menciptakan situasi yang asing







Recommended
WORK PERMITdocx

WORK PERMITdocx

Keelia Durrenmatt

212 views

SK POKDARWISdoc

SK POKDARWISdoc

334 views

THE CRANE GIFTdocx

THE CRANE GIFTdocx

Obie Picardi

156 views

POLYGRAPHYdocx

POLYGRAPHYdocx

152 views

ORAR CLASA PREGĂTITOAREdoc

ORAR CLASA PREGĂTITOAREdoc

Scotti Marlin

152 views

RUMPUT LAUTdocx

RUMPUT LAUTdocx

Ikey Hartmann

182 views

URAIAN TUGASdocx

URAIAN TUGASdocx

183 views