Klasifikasi Mikroba Klasifikasi Dan Peranan Mikroba Dalam



There is document - Klasifikasi Mikroba Klasifikasi Dan Peranan Mikroba Dalam available here for reading and downloading. Use the download button below or simple online reader.
The file extension - PDF and ranks to the Documents category.


214

views

on

Extension: DOC

Category:

Documents

Pages: 1

Download: 51



Sharing files


Tags
Related

Comments
Log in to leave a message!

Description
Download Klasifikasi Mikroba Klasifikasi Dan Peranan Mikroba Dalam
Transcripts
KLASIFIKASI MIKROBA KLASIFIKASI DAN PERANAN MIKROBA DALAM KEHIDUPAN KLASIFIKASI MIKROBA KLASIFIKASI DAN PERANAN MIKROBA DALAM KEHIDUPAN ABSTRAK Klasifikasi dan identifikasi adalah dua hal yang berbeda tetapi saling berhubungan dalam taksonomi Klasifikasi dapat diidentifikasikan sebagai penyusunan organisme kedalam grup taksonomi(taksa) dengan berdasarkan persamaan atau hubungan Klasifikasi organisme prokariota seperti bakteri memerlukan pengetahuan yang didapat dari pengalaman dan juga teknik observasi, sifat biokimia, fisiologi, genetik dan morfologi yang sering penting untuk menggambarkan sebuah takson Mikroorganisme merupakan suatu kelompok organisme yang tidak dapat dilihat dengan menggunakan mata telanjang, sehingga diperlukan alat bantu untuk dapat melihatnya seperti mikroskop, lup dan lain-lain Cakupan dunia mikroorganisme sangat luas, terdiri dari berbagai kelompok dan jenis, sehingga diperlukan suatu cara pengelompokan atau pengklasifikasian Key word: Klasifikasi, identifikasi,mikroba, mikroorganisme PENDAHULUAN Mikroorganisme merupakan suatu kelompok organisme yang tidak dapat dilihat dengan menggunakan mata telanjang, sehingga diperlukan alat bantu untuk dapat melihatnya seperti mikroskop, lup dan lain-lain Cakupan dunia mikroorganisme sangat luas, terdiri dari berbagai kelompok dan jenis, sehingga diperlukan suatu cara pengelompokan atau pengklasifikasian Klasifikasi adalah suatu istilah yang berkaitan dan sering kali digunakan atau dipertukarkan dengan taksonomi Taksonomi adalah ilmu mengenai klasifikasi atau penataan sistematis organisme kedalam kelompok atau kategori yang disebut taksa (tunggal, takson) tetapi penyusunan taksonomi mikroorganisme mensyaratkan diidentifikasi sebagai mana mestinya dan diberi nama Kegiatan secara keseluruhan, yakni tentang pengklasifikasian penamaan dan pengidentifikasian mikroorganisme, disebut sebagai sistematika mikroba Menyusun sistematik dalam dunia mikroorganisme bukanlah pekerjaan yang mudah kesulitan pertama yang kita hadapi ialah menentukan apakah mikroba itu golongan hewan atau golongan tumbuhan Setelah leeuwenhoek menyelami dunia mikroorganisme , sarjana Zoologi seperti Muller (1773) dan erlenberg (1838) menggolongkan bakteri pada protozoa Baru pada tahun (1873), Cohn sarjana botani bangsa Jerman, mengetahui adanya ciri-ciri yang menyebabkan ia lebih condong menggolongkan bakteri (salah satu mikroorganisme) pada tumbuhan Klasifikasi bakteri secara agak lengkap pada tahun 1875, dan sejak itu diadakan penyempurnaan secara berangsur-angsur sampai sekarang Banyak kesulitan dalam mengklasifikasikan mikroorganisme Misalnya dalam klasifikasi bakteri Kriteria dalam kalasifikasi berbeda dengan mengklasifikasikan tumbuhan tingkat tinggi dan hewan tingkat tinggi yang didasarkan terutama pada sifat-sifat marfologisnya Tetapi hal ini sulit dilaksanakan pada bakteri, sehingga klasifikasi bakteri di dasarkan sebagian pada sifat-sifat morfologi, dan sifat-sifat fisiologinya termasuk imunologi Banyak bakteri di bawah mikroskop menunjukkan bentuk morfologi yang sama, tetapi sifat-sifat fisiologi mereka berlainan sama sekali Ada beberapa golongan bakteri yang sama bentuknya, tetapi yang satu dapat mencernakan asam amino tertentu, sedangkan yang lainnya tidak Ada pula suatu golongan yang dapat menyebabkan suatu penyakit, sedang golongan yang lain tidak Maka jelaslah bahwa kesukaran kita untuk menetapkan spesies berdasarkan sifat-sifat morfologi saja Rumusan Masalah Adakah peranan penting mikroba bagi kehidupan Tujuan Ø     Mengetahui klasifikasi dan identifikasi suatu mikroorganisme Ø     Mengetahui manfaat mikroorganisme bagi kehidupan PEMBAHASAN Klasifikasi dan Identifikasi Dalam semua cabang biologi diperluan pencirian, klasifikasi dan identifikasi Klasifikasi merupakan proses untuk mengenali dan mengelompokkan organisme hidup Klasifikasi merupakan bagian dari bidang ilmu sistematik Tujuan klasifikasi ialah mengatur kedudukan dari berbagai organisme di alam Jika diketahui ciri-ciri suatu mikroorganisme, maka dapat dilakukan perbandingan sehingga terlihat persamaan dan juga perbedaan dnegan organisme lainnya Hal ini dapat disamakan dengan membuat tabel periodik bagi unsur kimia sehingga terlihat keterkaitan antara unsur kimia tersebut Klasifikasi dan identifikasi mikroorganisme haruslah diketahui terlebih dahulu karakteristik atau ciri-ciri mikroorganisme Oleh karena ukurannya yang sangat kecil, tidaklah mungkin bagi kita untuk mempelajari 1 mikroorganisme saja, sehingga yang dipelajari adalah karakkteristik suatu biakan yang merupakan populasi dari suatu mikroorganisme Ciri-ciri utama dari suatu mikroorganisme dikelompokan sebagai berukut : 1      Morfologi Mikroba pada umumnya sangat kecil : ukurannya dinyatakan dalam mikrometer ( 1 m = 0,001 mm Oleh karena ukurannya yang kecil diperlukan mikroskop untuk melihat mikroba Mikroskop yang digunakan tergantung pada kecermatan yang diinginkan oleh peneliti 2      Sifat Kimiawi Sel terdiri dari berbagai bahan kimia Bila sel mikroba diberi perlauan kimiawi, maka sel ini memperlihatkan susunan kimiawi yang spesifik Sebagai contoh, bakteri Gram negatif memiliki lipopolisakarida dalam dinding selnya, Sedangkan bakteri Gram positif tidak Sebaliknya pada banyak bakteri Gram positif terdapat asam teikoat Bahan kimia ini tidak ditemukan pada gram negatif Dinding sel fungsi dan algae berbeda dari bakteri Pada kelompok virus, pembagian dilakukan berdasaran asam inti yang dikandung, apakah merupakan DNA atau RNA 3      Sifat Biakan Zat hara yang diperlukan oleh setiap mikroorganisme berbeda ada mikroorganisme yang hanya dapat hidup dan tumbuh bila diberikan zat hara yang kompleks (serum, darah) Sebaliknya ada pula yang hanya memerlukan bahan inorganik saja atau bahan organik (asam amino, karbohidrat, purin, pirimidin, vitamin, koenzim) selain itu beberapa mikroorganisme hanya dapat tumbuh pada sel hidup, berupa inang, telur, bertunas, biakan jaringan 4      Sifat Metabilisme Proses kehidupan dalam sel merupakan suatu rentetan reaksi kimiawi yang disebut metabolisme Berbagai macam reaksi yang terjadi dalam metabolisme dapat digunakan untuk mencirikan mikroorganisme 5      Sifat Antigenik Bila mikroorganisme masuk kedalam tubuh, akan terbentu antibodi yang mengikat antigen Antigen merupakan bahan kimia tertentu dari sel mikroba Antibodi ini bersifat sangat spesifik terhadap antigen yang menginduksinya Oleh karena mikroorganisme memiliki antigen yang berbeda, maka antibodi dapat digunakan untuk mencirikan (rapid indentification) terhadap mikroorganisme Reaksi ini sangat sepesifik sehingga dapat disebut sebagai lock and key system 6      Sifat Genetik DNA kromosomal mikroorganisme memiliki bagian yang konstan dan spesifik bagi mikroorganisme tersebut sehingga dapat digunakan untuk pencirian mikroorganisme Susunan basa DNA Untuk perbandingan di gunakan mol % G+C 7      Patogenitas Mikroba dapat menimbulkan penyakit, kemampuannya untuk menimbulkan penyakit merupakan ciri khas mikroorganisme tersebut selain itu terdapat pula bakteri yang memakan bakteri lainnya (Bdellovibrio) dan virus (bakteriofag)yang menginfesi dan menghancurkan bakteri 8      Sifat Ekologi Habitat merupakan sifat yang mencirikan mikroorganisme Mikroorganisme yang hidup di lautan berbeda dengan air tawar Mikroorganisme yang terdapat dalam rongga mulut berbeda dengan saluran pencernaan Perkembangan Klasifikasi Pada klasifikasi “Five-kingdom System Pembagian didasarkan pada cara pengambilan zat hara yaitu : a       Forosintesis b      Absorpsi c       Ingesti Prokariot termasuk dalam Monera, cara mengambilan zat hara tidak melalui ingesti Yukariot uniseluler termasuk protista, ketiga macam pengambilan zat hara terlihat dalam kelompok ini Mucroalgar bersifat forosintetik, Protozoa dengan ingesti dan protista lainnya dengan absorpsi Selain itu ada pula yang melakukan kombinasi Mikroorganisme masuk dalam : a       Monera (bacteria dan cyanobacteria) b      Protista (microalgae dan protozoa) c       Fungsi (yeasts dan mold) Tabel Perkembangan Klasifikasi Two-Kingdom system Lennaeus Four-Kingdom System Capeland Five-Kingdom system Whitaker Animalia Plantae Monera Protoctista Metaphyta Metazoa Monera Protista Plantac Fungsi Animalia Koefisien Kesamaan Kesamaan ini dapat dinyatakan dalam derajat kesamaan atau perbedaan Derajat perbedaan sangat berguna oleh karena menunjukkan beberapa banyak organisme yang diteliti berbeda dengan organisme lain Dengan mengetahui koefisien kesamaan dapat disusun Cluster dari organisme yang serupa Beberapa metode utuk menentukan derajat kesamaan a       Cluster analysis b      Phenogram / dendrogram c       Ordination methods Menggunakan Principal component analysis d      Similarity Matrix Keterkaitan Sifat Genetik Metode klasifikasi yang paling cermat adalah keterkaitan sifat genetika anta organisme Metode ini paling obyektif dan didasarkan pada DNA Pada tahun 1960, cabang ilmu yang disebut biologi molekuler menggunakan teknik untuk melihat kesamaan DNA antar organisme Pada mulanya kesamaan yang dibadingkan hanyalah % mol G + C saja Organisme yang berkaitan erat memiliki % G +C yang sama, sebaliknya organisme yang jauh berbeda memiliki nilai % G + C yang berbeda pula Namun demikian, organisme yang tidak berkaitan mungkin saja memiliki % G + C yang sama Oleh karena itu dicari metode perbandingan yang lebih cermat dengan cara membandingkan urutan dari nukleotida Urutan nukleotida inilah yang merupakan ciri dasar suatu organisme Metode yang sering digunakan untuk melihat keterkaitan genetik adalah : 1 Homologi DNA DNA dipanaskan sehingga terurai menjari untaian tunggal Untaian tunggal ini kemudian dicampur dengan organisme lainnya dan didinginkan kembali Bila dua organisme ini berkaitan erat maka akan terbentuk Heterodupleks Ini berarti untaian dari satu organisme akan berpasangan dengan untaian dari organisme lainnya Bila tidak ada keterkaitan tidak akan terlihat heterodupleks Metode ini paling berguna dalam tingkat klasifikasi species 1 Homologi RNA ribosom dan ribosomal RNA oligonukleotida Dua organisme dapat saja tidak erat kaitannya, tetapi masih memperlihatkan homologi DNA rRNA yang disandi oleh sebagian DNA yang disebut sebagai RNA sistron Pada bakteri ternyata rRNA cistron ini “highlyy conserved” lestari Ini berarti bahwa selama evolusi cistron ini memperlihatkan perubahan yang lebih sedikit di badingkan dengan bagian DNA yang lain Taksonomi Mikroba a Dasar Pengelompokan Taksonomi merupakan cara atau upaya pengelompokan jasad hidup di dalam kelompok atau takson yang sesuai Pertama kali pengelompokan ini hanya untuk lingkungan tumbuh-tumbuhan dan hewan, tetapi ternyata bahwa untuk mikroba pun dapat digunakan Mikroba sesuai dengan bentuk dan sifatnya termasuk kedalam Dunia tumbuh-tumbuhan Sehingga kalau sebelumnya dunia tersebut hanya terbagi kedalam dua kelompok besar yaitu : 1      Monocotyledoneae, yaitu tumbuh-tumbuhan yang mempunyai keping biji tunggal 2      Dicotyledoneae, yaitu tumbuh-tumbuhan yang mempunyai keping biji dua, maka sekarang akan bertambah dengan 1 kelompok besar lainnya 3      Acotyledoneae, atau tumbuh-tumbuhan tanpa keping biji, yaitu Cryptogamae (kriptos = tersembunyi/tidak ada atau tidak nampa, gamae = alat perkembangbiak) Mikroba termasuk kedalam kelompok ke-3 tersebut sesuai dengan sifat alat untuk perkembangbiakannya Dari segi mikrobiologi sendiri, dunia Mikroba terbagi menjadi dua kelompok besar lainnya, pembagian ini berdasarkan kepada ada tidaknya inti, baik yang sudah terdiferensiasi ataupun yang belum Yaitu : 1      Prokaryota, yaitu kelompok mikroba yang tidak mempunyai inti yang jelas atau tidak terdiferensiasi Kedalam kelompok ini termasuk : a)      Bakteria, b)      Mikro-alga biru-hijau (BGA = blue-green algae), 2      Karyota, yaitu kelompo mikroba yang sudah mempunyai inti yang jelas atau sudah terdiferensiasi Kedalam kelompok ini termasuk : a)      Jamur, termasuk didalamnya ragi, b)      Mikro-alga lainnya Walaupun ada kelompok kehidupan atau jasad lain yang dianggap hirup berdasarkan kepada bentuk dan sifatnya tidak sama dengan mikroba tetapi mengingat kepentingan dan asosiasi kehidupannya, ada dua kelompok besar lain yang umumnya dimasukkan kedalam Dunia Mikroba yaitu : 1      Protozoa 2      Virus Klasifakasi Bakteri Umumnya berbentuk 1-sel atau sel tunggal atau uniseluler, tidak mempunyai klorofil berkembangbiak dengan pembelahan sel atau biner Karena tidak mempunyai klorofil, bakteri hidup sebagai jasad yang saprofitik ataupun sebagai jasad yang parasitik Tempat hidupnya tersebar di mana-mana, sejak di udara, di dalam tanah, didalam air, pada bahan-bahan, pada tanaman ataupun pada tubuh manusia atau hewan Kriteria untuk Klasifikasi Bakteri Kriteria sesuai untuk tujuan klasifikasi bakteri termasuk sifat-sifatnya telah diterangkan dalam bab terdahulu, informasi yang penting dapat diketahui secara mikroskopis dengan melihat lapisan sel dan ada atau tidaknya struktur khusus misalnya spora atau flagella Prosedur pewarnaan seperti pewarnaan gram dapat memberikan perkiraan bakteri memiliki kekerabatan yang dekat Hal ini merupakan petunjuk awal bahwa keragaman kimiawi DNA dari organisme yang berbeda dapat menjadi indikasi adanya kekerabata genetik Studi fisik membuktian bahwa kekerabatan DNA dari organisme yang sama dapat dikenal dengan tingkat kemampuan kromosom DNA untuk dikawin silangkan Tabel Tingkat Taksonomi Tingkatan Resmi Contoh Kingdom Prokaryotae Divisi Gracilicutes Klas Scotobacteria Ordo Eubacteriales Famili Entobacteriaceae Genus Escherichia spesies Coli Penyusunan urutan DNA telah menjadi prosedur rutin di laboratorium dan perbandingan susunan DNA diantara beragam gen dapat menggambarkan hubungan mereka perbedaan susunan DNA diantara gen-gen yang tersebar secara cepat dapat digunakan untuk menentukan jarak genetik dari gen-gen yang berhubungan dekat, dan perbedaan susunan di antara gen-gen yang tersebar secara lambat dapat digunakan untuk mengukur hubungan dalam kelompok bakteri yang hubungannya jauh Ribosom memiliki pesan penting dalam sintesa protein Gen penanda RNA ribosom dan protein ribosom telah diturunkan melalui evolusi dan telah disebarkan lebih lambat daripada gen kromosom lainnya Perbandingan susunan dari 165S RNA ribosom dari berbagai sumber biologis menunjukkan adanya hubungan evolusi diantara organisme yang sangat beragam dan menunjukkan adanya kingdom baru, yaitu Arecbaebacteria Penemuan terbaru, hibridisasi DNA dengan rangkaian oligonukleotida padat telah digunakan untuk mengidentifikasi spesies Gambar Bentuk Sel Tunggal Bakteri(1)coccus,(2)batang,(3)spiral Klasifikasi Virus a       Virus Bakterial Bakterifage (fage) adalah virus yang menginfeksi bakteri dan hanya dapat bereproduksi di dalam sel bakteri Kemudahan relatif dalam penangannya dan kesederhanaan infeksi fage bakteri membuatnya menjadi suatu sistem model bagi penelaahan patogenesitas virus maupun banyak masalah dasar di dalam biologi, termasuk biologi seluler dan molekular serta imunologi Fage pada hakekatnya terdiri dari sebuah inti asam nukleat yang terkemas di dalam selubung protein pelindung Reproduksi virus bakterial yang virulen mencakup urutan umum sebagai berikut : adsorbsi partikel fage, penetrasi asam nukleat, replikasi asam nukleat virus, perakitan partikel-partikel fage baru, dan pembebasan partikel-partikel fage ini di dalam suatu ledakan bersamaan dengan terjadinya lisis sel inang, fage-fage virulen telah digunakan untuk mendeteksi dan mengidentifikasi bakteri patogenik b      Virus Hewan dan Tumbuhan Virus hewan dan virus tumbuhan adalah parasit intraseluler obligat yang sangat kecil Setiap virus mempunyai sebuah inti pusat asam nukleat dikelilingi oleh kapsid Secara morfologis, virus hewan dan virus tumbuhan dapat ikosashedral, halikal bersampul atau kompleks Proses replikasi virus dimulai dengan melekatnya virion pada sel inang Peristiwa ini disusul dengan penetrasi dan pelepasan selubung, biosintesis komponen-omponen virus dan perakitan serta pematangan virion Proses ini diakhiri dengan pembebasan virus dari sel inang Sistem yang secara paling luas digunakan untuk klasifikasi virus terlihat pada sistem ini, yang diperkenalkan oleh A Loff dan kawan-kawan dalam tahun 1962, virus dikelompokkan menurut sifat virionnya yaitu semacam asam nukleat, bentuk susunan kapsid, ada tidaknya selubung dan ukuran kapsid Pembagian lebih lanjut didasarkan atas sifat-sifat lain virion itu, seperti sejumlah untaian asam nukleat (satu atau dua, sifat pertumbuhan virus, seperti sejumlah untaian asam nukleat (satu atau dua, sifat pertumbuhan virus, seperti kedudukan tempat sintesis virus di dalam sel dan hubungan timbal balik antara inang dan virus, seperti digambarkan oleh kisaran inang Sistem ini dimaksudkan untuk menggambarkan klasifikasi alami atau filogenik, berarti sistem ini bukannya mencoba menggambarkan hubungan evolisoner atara virus-virus Hubungan yang sama sekali tidak jelas melainkan sistem ini menggolongkan virus berdasarkan susunan biasa sifat-sifat kimiawi dan strukturnya yang merupakan sifat tetap yang dapat ditentukan dengan cermat Klasifikasi Jamur Bentuknya sel tunggal (misal pada ragi), kemudian serat atau filamen (paling banyak di dapatkan), sampai dengan telah membentuk tubuh lengkap yang dinamakan tubuh-buah (misalkan pada jamur merang Mushrooms, dan sabagiannya) Seperti bakteria, Jasad ini tidak mempunyai klorofil, karena dia hidup secara saprofik ataupun parasitik Klasifikasi Alga-Hijau Bentuknya sama seperti BGA, walaupun ada beberapa yang sudah mempunyai tubuh lengkap dengan bagian-bagian yang dinamakan akar batang dan daun walau semuanya bersifat semu (Chara dan Nitella) Didapatkan dimana-mana, terutama pada tanah yang lembab, pada air, menempel pada tanaman ataupun bersifat endofitik (hidup di dalam jaringan jasad lain) Misal pada Hydra, atau menempel pada tubuh jasad lain (kulit kura-kura) sehingga kelihatannya hewan tersebut mempunyai klorofil karena berawarna hijau Ada beberapa yang hidup secara simbiosis dengan jamur membentuk jasad baru yang disebut lichenes (lumut kerak) Klasifikasi Alga-Biru Hijau Berbentuk sel tunggal atau filamen (serat) yang disekelilingnya diselimuti oleh seludang yang terdiri dari lendir (polisakharida), atau berbentuk koloni sederhana Termasuk kedalam kelompok jasad yang fotosintetik karena mempunyai klorofil, disamping pigmen lainnya seperti fikobilin (biru), fukosantin (coklat) dan fukoeritrin (merah) hidup didalam air, di dalam tanah yang lembab atau bersimbiosis dengan jasad lain, sejak paku-pakuan (Azolla) didalam rongga udara daunnya, atau dengan tanaman tinggi (Cassuarina) dengan   membentuk akar karang Peran mikroorganisme dalam khidupan Mikroorganisme merupakan jasad hidup yang mempunyai ukuran sangat kecil (Kusnadi, dkk, 2003) Setiap sel tunggal mikroorganisme memiliki kemampuan untuk melangsungkan aktivitas kehidupan antara lain dapat mengalami pertumbuhan, menghasilkan energi dan bereproduksi dengan sendirinya Mikroorganisme memiliki fleksibilitas metabolisme yang tinggi karena mikroorganisme ini harus mempunyai kemampuan menyesuaikan diri yang besar sehingga apabila ada interaksi yang tinggi dengan lingkungan menyebabkan terjadinya konversi zat yang tinggi pula Akan tetapi karena ukurannya yang kecil, maka tidak ada tempat untuk menyimpan enzim-enzim yang telah dihasilkan Dengan demikian enzim yang tidak diperlukan tidak akan disimpan dalam bentuk persediaanenzim-enzim tertentu yang diperlukan untuk perngolahan bahan makanan akan diproduksi bila bahan makanan tersebut sudah ada Mikroorganisme ini juga tidak memerlukan tempat yang besar, mudah ditumbuhkan dalam media buatan, dan tingkat pembiakannya relative cepat (Darkuni, 2001) Oleh karena aktivitasnya tersebut, maka setiap mikroorganisme memiliki peranan dalam kehidupan, baik yang merugikan maupun yang menguntungkan Peranan yang Merugikan · Penyebab penyakit, baik pada manusia, hewan maupun tumbuhan Misalnya Strptococcus pneumoniae penyebab pneumonia dan Corynebacterium diphtheriae penyebab dipteri · Penyebab kebusukan makanan (spoilage) Adanya kebusukan pada makanan dapat disebabkan oleh beberapa jenis bakteri yang tumbuh dalam makanan tersebut Beberapa di antara mikroorganisme dapat mengubah rasa beserta aroma dari makanan sehingga dianggap merupakan mikroorganisme pembusuk Dalam pembusukan daging, mikroorganisme yang menghasilkan enzim proteolitik mampu merombak protein-protein Pada proses pembusukan sayur dan buah, mikroorganisme pektinolitik mampu merombak bahan-bahan yang mengandung pektin yang terdapat pada dinding sel tumbuhan (Tarigan, 1988) Mikroorganisme seperti bakteri, khamir (yeast) dan kapang (mould) dapat menyebabkan perubahan yang tidak dikehendaki pada penampakan visual, bau, tekstur atau rasa suatu makanan Mikroorganisme ini dikelompokkan berdasarkan tipe aktivitasnya, seperti proteolitik, lipolitik, dll Atau berdasarkan kebutuhan hidupnya seperti termofilik, halofilik, dll Peranan yang Menguntungkan Banyak yang menduga bahwa mikroorganisme membawa dampak yang merugikan bagi kehidupan hewan, tumbuhan, dan manusia, misalnya pada bidang mikrobiologi kedokteran dan fitopatologi banyak ditemukan mikroorganisme yang patogen yang menyebabkan penyakit dengan sifat-sifat kehidupannya yang khas Meskipun demikian, masih banyak manfaat yang dapat diambil dari mikroorganisme-mikroorganisme tersebut Penggunaan mikroorganisme dapat diterapkan dalam berbagai bidang kehidupan, seperti bidang pertanian, kesehatan, dan lingkungan Beberapa manfaat yang dapat diambil antara lain sebagai berikut: Bidang pertanian Dalam bidang pertanian, mikroorganisme dapat digunakan untuk peningkatan kesuburan tanah melalui fiksasi N2, siklus nutrien, dan peternakan hewan Nitrogen bebas merupakan komponen terbesar udara Unsur ini hanya dapat dimanfaatkan oleh tumbuhan dalam bentuk nitrat dan pengambilan khususnya melalui akar Pembentukan nitrat dari nitrogen ini dapat terjadi karena adanya mikroorganisme Penyusunan nitrat dilakukan secara bertahap oleh beberapa genus bakteri secara sinergetik Kajian religi: Surat An-Nur 45: 45 Dan Allah telah menciptakan semua jenis hewan dari air, maka sebagian dari hewan itu ada yang berjalan di atas perutnya dan sebagian berjalan dengan dua kaki sedang sebagian (yang lain) berjalan dengan empat kaki Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya, sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu Surat An-Nahl 12: 12 Dan Dia menundukkan malam dan siang, matahari dan bulan untukmu Dan bintang-bintang itu ditundukkan (untukmu) dengan perintah-Nya Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memahami (nya) Surat Al-Baqaroh 164: 164 Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan KESIMPULAN Mikroorganisme merupakan suatu kelompok organisme yang tidak dapat dilihat dengan menggunakan mata telanjang, sehingga diperlukan alat bantu untuk dapat melihatnya seperti mikroskop, lup dan lain-lain Klasifikasi adalah suatu istilah yang berkaitan dan sering kali digunakan atau dipertukarka dengan taksonomi Mikroorganisme terbagi menjadi dua kelopok yaitu: 1      Karyota, yaitu kelompok mikroba yang sudah mempunyai inti yang jelas atau sudah terdiferensiasi 2      Prokaryota, yaitu kelompok mikroba yang tidak mempunyai inti yang jelas atau tidak terdiferensiasi Ciri-ciri utama suatu mikroorganisme yaitu: a)      Morfologi b)      Sifat Kimiawi c)      Sifat Biakan d)     Sifat Metabilisme e)      Sifat Antigenik f)       Sifat Genetik g)      Patogenitas h)      Sifat Ekologi Mikroorganisme memiliki peranan dalam kehidupan, baik yang merugikan maupun yang menguntungkan yaitu: Peranan yang Merugikan · Penyebab penyakit, baik pada manusia, hewan maupun tumbuhan Misalnya Strptococcus pneumoniae penyebab pneumonia dan Corynebacterium diphtheriae penyebab dipteri · Penyebab kebusukan makanan (spoilage) Adanya kebusukan pada makanan dapat disebabkan oleh beberapa jenis bakteri yang tumbuh dalam makanan tersebut Beberapa di antara mikroorganisme dapat mengubah rasa beserta aroma dari makanan sehingga dianggap merupakan mikroorganisme pembusuk Peranan yang Menguntungkan Contoh dalam bidang pertanian mikroorganisme dapat digunakan untuk peningkatan kesuburan tanah melalui fiksasi N2, siklus nutrien, dan peternakan hewan DAFTAR PUSTAKA Anonymous 2008 klasifikasi mikroba(online) (http//wwwpustakacoid) diakses tanggal 22 Desember 2008 Anonymous2008identifikasi mikroba(online)(http//wwwPustakacoid) diakses tanggal 22 Desember 2008 Budiyanto Mak, 2008 Hand Out dan Klasifikasi Mikroba Malang : Universitas Muhammadiyah Malang Dwijoseputro, 1990 Dasar-dasar Mikrobiologi Jakarta : Djambatan Suriawira U, 1995 Pangantar Mokrobiologi Umum Bandung : Angkasa 02/26/2009 - Ditulis oleh zaifbio | BIOKIMIA BAB I PENGANTAR Bakteri merupakan salah satu mikrobia prokariotik yang bersifat heterogen dan mampu menghuni lingkungan yang sangat beraneka ragam Bakteri mempunyai peranan yang sangat penting di alam sehingga memberikan pengaruh yang besar bagi proses kehidupan Peranan bakteri di alam sangat beragam salah satunya adalah sebagai agen yang mampu mendaur ulang materi atau nutrien di dalam biosfer sehingga dapat berguna bagi organisme lainnya Selain itu bakteri juga mempunyai aktifitas yang bernilai ekonomi dan medis antara lain, dapat memproduksi antibiotik, mampu memfermentasi, dan dapat menyebabkan penyakit pada tumbuhan, hewan, dan manusia Menurut Bergey (2001), semua bakteri dapat dimasukkan ke dalam satu dunia kehidupan yaitu dunia prokariota atau monera Bakteri mempunyai ukuran yang sangat kecil, diameternya hanya kira-kira berukuran 0,5-1,0 mikrometer dan pada umumnya tidak dapat dilihat dengan mata telanjang sehingga harus menggunakan alat bantu berupa mikroskop (Stainer et al, 1982) Bakteri yang terdapat di alam sangat banyak, oleh karena itu untuk mempermudah dalam mempelajarinya dipergunakan pendekatan secara taksonomi Taksonomi adalah ilmu yang mempelajari tentang penyusunan organisme dalam satu golongan yang disebut taksa berdasarkan karakter - karakter yang digunakan dalam penggolongan organisme Taksonomi bakteri dilakukan melalui beberapa tahap yaitu, klasifikasi, nomenklatur, dan identifikasi Klasifikasi adalah proses penataan organisme ke dalam suatu kelompok (taksa) berdasarkan hubungan kekerabatan (evolusioner) atau hubungan kemiripan (similaritas) Nomenklatur merupakan cara pemberian nama ilmiah terhadap organisme menurut kode tatanama, sedangkan identifikasi berarti proses dan hasil penentuan apakah suatu organisme yang belum dikenal merupakan anggota kelompok yang sudah diketahui sebelumnya atau bukan (Nicklinetal,1999) Dalam mengklasifikasikan suatu bakteri tertentu kriteria yang digunakan antara lain adalah karakter morfologi yang terdiri dari ukuran, bentuk, sifat pengecatan, dan lain-lain Karakter kultur dan karakter koloni, meliputi bentuk koloni, elevasi, translucent, dan warna koloni Karakteristik biokimia meliputi fermentasi, hidrolisis, produksi indol, reduksi berbagai senyawa, dan produksi enzim spesifik Karakter fisiologis yang meliputi kisaran suhu, pH, dan lain-lain (Sulia and Shantharam, 1998) Ciri yang dipakai sebagai dasar pengelompokan bakteri meliputi beberapa sifat penting, antara lain pengecatan gram ,bentuk, dan susunan sel, sifat nutrisi dan metabolisme serta kebutuhan akan oksigen (Sembiring dkk, 1999) Salah satu cara untuk mengelompokkan bakteri adalah dengan taksonomi fenetik Taksonomi fenetik adalah sistem klasifikasi mikrobia tanpa mempertimbangkan sifat evolusioner Pengukuran kekerabatan berdasarkan sifat fenotif dan genotif, misalnya penentuan sifat biokimia, morfologi, fisiologi, kimiawi dan pembedaan DNA Sedangkan taksonomi numerik adalah sistem klasifikasi mikrobia berdasarkan persamaan dan perbedaan dengan metode matematik dengan menggunakan komputer Tujuan utama taksonomi numerik-fenetik adalah untuk menghasilkan suatu klasifikasi yang bersifat teliti, reproducible, dan padat informasi Aplikasinya dalam kontruksi klasifikasi biologis memungkinkan terwujudnya sirkumskripsi takson berdasarkan prinsip yang mantap dan objektif, bukan klasifikasi yang bersifat subjektif belaka (Stanier et al, 1982) Salah satu cara yang paling mudah untuk membandingkan Op er a tio n a l Taxonomical Unit (OTU) adalah dengan mencari jumlah karakter yang identik diantara mereka yang disebut sebagai koefisien asosiasi Dalam percobaan ini digunakan S im p le Matching Coefficient (Ssm) dan Jaccard Coefficient (SJ) Ssm secara umum digunakan dalam analisis bakteri yang merupakan perbandingan karakter-karakter yang cocok tanpa memperhatikan sifat ada (present) ataupun sifat tidak ada (absent) sedangkan dalam metode SJ digunakan perbandingan unit karakter dengan mengabaikan sifat yang sama- sama negatif (Sulia and Shantharam, 1998) Dalam acara praktikum ini digunakan 6 strain (OTU) yang akan dibuat klasifikasinya, diantaranya strain Staphylococcus aureus (A), Escherichia coli (B), Bacillus subtilis(C), Aeromonas sp(D) , Bacillus nitroxus(E),dan Pseudomonas sp (F) Menurut Bergey (2001) sifat-sifat khusus dari masing-masing strain yang digunakan adalah sebagai berikut : • Staphylococcus aureus Strain ini memiliki beberapa ciri, diantaranya sel berbentuk spherical, dengan diameter 0,5-1,5 μm Bersifat Gram positif, non motile, dan tidak membentuk spora Strain ini bersifat fakultatif anaerob, kemoorganotrof, dan memiliki dua sistem metabolisme baik fermentatif atau respiratori Umumnya katalase positif, dan mereduksi nitrat menjadi nitrit Strain ini patogen terhadap hewan dan manusia atau dapat memproduksi toksin ekstraseluler • Escherichia coli Beberapa sifat dari strain ini diantaranya oksidasi positif dan memiliki flagella untuk motilitasnya terutama saat tumuh pada media cair Sel bersifat gram negatif, fakultatif anaerob serta kemoorganotrof Metabolisme baik secara fermentasi atau respirasi Katalase positif, tumbuh baik pada suhu 37° C namun akan lebih baik pada suhu 25-30° C, dan biasanya aktif melakukan metabolisme pada suhu ini • Bacillus subtilisdan Bacillus nitroxus Kedua strain ini masuk dalam genus Bacillus sehingga memiliki cirri-ciri khusus antara lain sel berbentuk batang atau lurus, dengan ukuran 0,5-2,5 x 1,2-10 μm dan sering terangkai secara berpasangan atau rantai dengan ujung membulat atau persegi Sel bersifat positif terhadap pengecatan gram dan motile atau bergerak dengan petrichous flagella Anggota genus ini bersifat aerob atau fakultatif anaerob Memiliki keanekaragaman kemampuan fisiologi yang luas seperti respek terhadap panas, pH, dan salinitas Merupakan organisme kemoorganotrof, bermetabolisme baik secara fermentasi atau respiratori Umumnya katalase positif dan beberapa spesies di dalamnya patogen terhadap vertebrata dan invertebrata • Aeromonas sp Strain ini memiliki bentuk sel batang dengan ujung membulat hingga berbentuk spherical, dengan diameter 0,3-1,0 μm dan panjang 1,0-3,5 μm Bersifat negatif terhadap pengecatan gram Bergerak umumnya dengan menggunakan flagella single polar Fakultatif anaerob, kemoorganotrof, melakukan metabolisme baik secara fermentasi atau respiratori Optimal temperaturnya adalah 22-28°C Oksidasi positif dan katalase positif Bersifat positif terhadap gelatinase dan DNAase Reduksi nitrat, dan memfermentasi karbohidrat termasuk maltosa Beberapa spesies patogen terhadap kodok, ikan, dan manusia Penyakit yang ditimbulkan pada manusia biasanya diare atau bakteremia • Pseudomonas sp Sifat strain ini selnya berbentuk batang atau batang panjang, namun tidak helical dengan ukuran 0,5-1,0 x 1,5-5,0 μm Strain ini tidak dapat memproduksi prosthecae dan tidak diselubungi oleh selimut Pada siklus hidupnya diketahui tidak ada fase istirahat Selnya bersifat negatif terhadap pengecatan gram Umumnya strain ini mengakumulasi β-hidroksibutirat sebagai materi cadangan karbon Anggota dari genus ini bersifat aerobik dan bergerak dengan flagella BAB II METODE II 1 ALAT DAN BAHAN Alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini antara lain tabung reaksi, cawan petri, rak tabung reaksi, erlenmeyer, mikro pipet, pipet tetes, pipet ukur, pro pipet, gelas benda, gelas penutup, dan mikroskop Sedangkan bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah 6 strain mikrobia, yaitu : • Staphylococcus aureus(A) • Escherichia coli(B) • Bacillus subtilis(C) • Aeromonas sp(D) • Bacillus nitroxus(E) • Pseudomonas sp(F) Unit karakter yang digunakan dalam percobaan kali ini adalah sebanyak 44 karakter, yang termasuk dalam morfologi koloni , morfologi sel, dan sifat-sifat biokimia Karakter- karakter tersebut antara lain: 1 Morfologi koloni a) Pada media agar plate - Bentuk koloni : circulair, irregular, filamentous -Permukaan koloni :mengkilat dan tidak mengkilat -Bentuk tepi : crenate, lobate, cilliate, erose -Bentuk struktur dalam : opaque, finely granular -Warna : krem -Elevasi : effuse, low convex b) Pada media agar tegak -Pertumbuhan : tipis -Bentuk pertumbuhan : filiform, echinulate, arborescen c) Pada media agar miring -Pertumbuhan : lebat, sedang -Bentuk pertumbuhan : beaded, echinulate, spreading d) Pada media nutrient cair -Pertumbuhan : menutup permukaan, tersebar merata, mengumpul di dasar, membraneous, ring 3 Morfologi Sel a) Bentuk sel : batang, bulat b) Spora : ada, tidak ada c) Pengecatan gram : gram positif, gram negatif d) Pengecatan asam : tahan asam, tidak tahan asam 4 Pengujian Sifat Biokimia a) Kemampuan fermentasi : glukosa, sukrosa, laktosa b) Hidrolisis pati c) Penguraian protein : pembentukan indol, peptonisasi, fermentasi air susu, pencairan gelatin, hidrolisis kasein d) Reduksi berbagai senyawa : nitrat, methylen blue, hidrogen peroksida II 2 CARA KERJA TEKNIK KLASIFIKASI NUMERIC 1 Koleksi data Untuk memperoleh data dilakukan karakterisasi 6 buah strain mikrobia yang kemudian diberi symbol (n) Karakter ini dilakukan untuk memperoleh sejumlah unit karakter (t) yang digunakan dalam klasifikasi yaitu karakter morfologis, pengecatan, uji biokimiawi, dan lain-lain 2 Penghitungan indeks similaritas Setiap strain mikrobia yang akan dibandingkan dengan strain mikrobia yang lain Tingkat kemiripan ditentukan dengan cara Ssm dan Sj Rumus yang digunakan dalah sebagai berikut : Ssm = (a+b) x100 % (a +b+ c+ d) INCLUDEPICTURE "http://htmlimg3scribdassetscom/fohv5694t0gydz4/images/7-0f646fd238/000png" * MERGEFORMATINET Sj= ( a) X100% (a +b + c) Keterangan : a = jumlah karakter yang (+) untuk kedua strain b = jumlah karakter yang (+) untuk strain pertama dan (-) untuk strain yang kedua c = jumlah karakter yang (-) untuk strain pertama dan (+) untuk strain yang kedua d = jumlah karakter (-) untuk kedua strain Untuk selanjutnya nilai dari masing-masing perhitungan dimasukkan dalam matrix similaritas 3 Konstruksi dendogram berdasarkan matrix similaritas Untuk mengklasifikasikan strain berdasarkan indeks similaritas dilakukan pengklasteran dalam table analisis klustering dengan menggunakan algoritme pengklasteran average linkage 4 Penentuan struktur taksonomis 5 Teknik karakterisasi fenotip Untuk mengetahui kelayakan nilai dari hasil konstruksi dendogram diuji dengan analisis korelasi fenetik sehingga akan didapatkan nilai r yang didapat dari rumus sebagai berikut: r = n ∑xy - ∑x∑y √ {n ∑x² - (∑x)²}{n ∑y² - (∑y)²} BAB IV PEMBAHASAN Pada praktikum ini diperoleh suatu bentuk klasifikasi berdasarkan unit karakter dari strain yang digunakan dengan analisis taksonomi numerik-fenetik Strain-strain yang digunakan adalah strain bakteri, antara lain : Staphylococcus aureus (A), Escherichia coli (B), Bacillus subtilis (C), Aeromonas sp (D), Bacillus nitroxus (E), dan Ps eu d o m o n as (F) Sedangkan karakter-karakter yang digunakan dalam percobaan ini adalah 44 karakter Berdasarkan unit karakter yang telah diteliti, diperoleh konstruksi dendogram dari perhitungan Ssm dan dendogram dari perhitungan Sj Hasil dari perhitungan Ssm menunjukkan angka similaritas yang lebih besar dibandingkan dengan Sj Pada Ssm, kekerabatan paling dekat terjadi antara strain C dan E dengan nilai similaritas 72,73 % Selanjutnya terjadi clustering antara B, C, D, dan E dengan nilai kekerabatan 65,91 %, membentuk kelompok Kemudian kelompok yang telah terbentuk tersebut anggotanya membentuk cluster dengan strain A pada nilai similaritas 57,95 % sehingga kelompoknya menjadi A, B, C, D, E Sedangkan strain F bergabung pada kelompok tersebut pada nilai similaritas paling kecil yaitu 54,55 % Dari hasil dendogram Sj, memperlihatkan pembentukan kelompok yang sama sehingga gambar dendogramnya sama, hanya berbeda pada nilai similaritas dimana kelompok strain tersebut bergabung Strain C bergabung dengan strain E pada nilai 57,14% Selanjutnya strain B dan D bergabung dengan kelompok strain (C, E) pada nilai similaritas sebesar 49,19 % membentuk kelompok ( B, C, D, E ) Strain A bergabung dengan kelompok strain ( B, C, D, E ) pada nilai similaritas 41,48 % Kemudian strain F bergabung dengan kelompok yang telah terbentuk pada nilai similaritas paling kecil yaitu 34,10 % membentuk kelompok ( A, F, B, D, E, C ) Berdasarkan hasil uji taksonomi numerik fenetik diperoleh satu taksospesies, yang merupakan kelompok strain yang menpunyai indeks similaritas > 70 % yaitu kelompok strain C dan E Hal ini berarti strain C dan strain E tergolong dalam satu spesies Persamaan hubungan kekerabatan yang terjadi berdasarkan Ssm dan Sj dapat disebabkan karena hubungan kekerabatan mereka Nilai similaritas Sj lebih kecil daripada Ssm karena karakter yang digunakan pada analisis Sj lebih sedikit Pada praktikum ini digunakan algoritma average linkage, yang diambil adalah nilai rerata dari indeks similaritas Selanjutnya akan diperoleh clustering untuk konstruksi dendogram Dengan cara ini dapat terjadi perubahan indeks similaritas yang menyebabkan data tidak valid Untuk mengetahui tingkat kebenaran atau kevalidan hasil konstruksi dendogram, dilakukan suatu uji yaitu analisis korelasi kofenetik Dari hasil analisis ini akan diproleh nilai r Hasil dikatakan valid apabila nilai r ini lebih besar daripada 60 % Dari hasil analisis korelasi kofenetik Ssm diperoleh nilai r sebesar 84,5 % Untuk Sj diperoleh nilai r sebesar 88,1 % Karena keduanya memiliki nilai diatas 60 % maka keduanya dapat dikatakan memiliki hasil yang valid dan dapat dipercaya Sebagai pertimbangan, uji Ssm menggunakan unit karakter yang lebih banyak daripada uji Sj Akan tetapi uji Ssm memperhitungkan karakter yang sama-sama negatif, berbeda dengan uji Sj yang tidak menggunakan karakter yang sama-sama negatif Hal ini dapat mengurangi tingkat kesalahan ( error ) Semakin banyak unit karakter yang diuji maka hasilnya semakin valid Semakin banyak sifat yang sama, semakin dekat hubungan kekerabatannya, begitu juga sebaliknya Hasil yang dapat terbentuk merupakan suatu gambaran dari sifat-sifat yang telah diketahui Hasil dari klasifikasi dapat memberikan gambaran kemungkinan hubungan kekerabatan antara strain yang satu dengan strain yang lain dari nilai similaritas karakternya